Perkemahan Pelantikan Penggalang Terap

the mechanic, the flower, the brain and the leader

Setelah berargumen alot karena waktu yang sulit disepakati dengan pengampu kebijakan, akhirnya kami bisa melaksanakan Perkemahan Pelantikan Penggalang Terap di sekolah pada akhir September yang lalu. Telat sih sebenarnya, tapi tak apalah, yang penting kegiatan bisa terjadi.

 

Rencana kegiatan yang hanya berlangsung 2 hari satu malam, saya mulurkan menjadi 3 hari 2 malam dengan alasan materi ujian yang banyak dan membutuhkan waktu yang lama (pioneering misalnya). Hal ini menimbulkan polemik tersendiri untuk urusan konsumsi, maka dari itu anak-anak saya wajibkan untuk mandiri pangan dengan satu syarat: tidak boleh membawa mie instant. Sedangkan air minum kami menyediakan sepuasnya (untuk menjaga kemungkinan mereka minum sembarangan yang berakibat sakit).

 

Urusan hari udah selesai, maka selanjutnya memikirkan tempat yang cocok untuk perkemahan. Awalnya beberapa rekan mengusulkan untuk mendirikan tenda di pinggiran waduk gajah mungkur, dekat area penghijauan hulu sungai bengawan Solo sana. Tujuannya biar berasa benar alamnya. Namun, masalah keamanan menjadi isu utama yang sulit terpecahkan di alam terbuka. Dengan kondisi anak-anak yang labil dan lagi genit-genitnya ini, kami khawatir mereka akan didatangi oleh pria hidung belang yang tidak bertanggung jawab ketika kegiatan sedang berlangsung (dan ini benar-benar terjadi bahkan sebelum mulai upacara pembukaan). Maka dari itu kami memutuskan kegiatan dilakukan di sekolah saja yang dapat menjamin keamanan dan keselamatan meskipun hanya dijaga oleh 3 guru pendamping.

 

Selanjutnya, memetakan jadwal kegiatan beserta guru pendamping yang mengawasi pelaksanaan. Karena tidak semua guru menguasai bidang kepramukaan (bahkan SKU itu aja ada yang gak ngeh), maka saya memanggil alumni SMP yang masih aktif mengikuti Saka (Satuan Karya Pramuka). Besoknya, terkumpulah 4 putri yang masing-masing tergabung dalam Saka Bhayangkara, IPM (Ikatan Pelajar Muhammadiyah), Saka Wira Kartika, dan Saka Bakti Husada (Evilia, Khuswatun, Ajeng, dan Anisa). Mereka memiliki kemampuan dan pengalaman berbeda-beda, ada yang bagus dalam kepemimpinan, ide yang kreatif, kemampuan berkomunikasi, ahli mencairkan suasana, ratu baperin cowok, mudah diajari meskipun dalam kondisi tertekan dan loyalitas. Meskipun demikian, entah bagaimana caranya mereka bisa ngeblend dalam segala suasana. Mereka juga bisa menutupi kelemahan yang satu dengan yang lain. Mereka seperti satu kesatuan yang tidak bisa terpisahkan.

Awalnya saya berharap mereka dapat menyalurkan ilmu yang telah mereka peroleh selama pelatihan di sekolahnya untuk adik-adiknya.

Dan ternyata memang benar adanya, mereka sudah memiliki keterampilan yang udah jauh dari jangkauan saya. Mereka bisa memberikan atmosfer baru untuk kegiatan kemah yang itu-itu saja menjadi lebih hidup, asyik dan bermakna.

Api-api Dasadarma

Malam api unggun dan pelantikan penggalang terap berlangsung dramatis dan berkesan. Banyak airmata yang menetes ketika pembacaan puisi Satyaku Kudarmakan dan lagu Hymne Pramuka.

Saya menggunakan layar tancap untuk menambah estetika kedua malam itu dengan bantuan projektor sederhana. Layar ini saya manfaatkan untuk menampilkan slide-slide yang berhubungan dengan kegiatan mereka, misalkan foto, acara, dan lirik lagu. Semua berjalan lancar, meskipun ada insiden ledakan kayu yang melemparkan kepingan bara ke baju peserta. Esoknya baru ketahuan kalau bolong.

Senyum bahagia setelah menyelesaikan berbagai tantangan

Pada akhirnya, hampir seluruh peserta menangis terharu karena mereka sudah melewati banyak ujian yang berat. Mereka mendapatkan pengalaman baru yang indah untuk dikenang. Mereka membawa banyak cerita untuk mereka sendiri dan untuk anak cucunya kelak ketika mereka sudah dewasa.

Dari kegiatan ini, saya menyadari bahwa ilmu pengetahuan dan pengalaman yang selama ini saya peroleh masih kalah jauh bahkan dengan alumni saya sendiri. Maka dari itu, saya membutuhkan mereka lagi untuk menyegarkan, mengupdate dan memberikan nafas baru semua kegiatan di sekolah.

 

33 thoughts on “Perkemahan Pelantikan Penggalang Terap

  1. Jaman SMU dulu saya juga aktif di Pramuka. Masalah keamanan dari hidung belang itu memang sudah membudaya sepertinya. Padahal dulu di SMU setiap perkemahan selalu diluar sekolah.
    Menjengkelkan memang.

    Liked by 1 person

    1. iya mas, ini masalah yang sangat sulit dipecahkan jika personilnya terbatas.

      Kalau anak SMU sih udah bisa jaga diri dan tau mana yang kewajibannya, tapi kalau anak SMP ? hmm..

      Like

      1. Problem anak SMU itu bpk/ibu guru hanya mengawasi atau sekedar nengok. Jadi pas angkatan saya yang cuma 23personil pa/pi ya itu bikin mumet juga.
        Alhasil selama ikut panitia pelaksana selalu jadi security dadakan karena panitia cowok cuma sebelas orang.

        Btw kayaknya kalo bikin postingan jaman Pramuka seru nih kayaknya. πŸ™‚

        Like

        1. iyalah udah pada gede masa ditungguin, biasanya anak SMA gak nyaman kalau ditungguin gurunya (gak bisa mojok dan pendekatan sama anggota yang lain).
          Wah keren dong mas jadi panitia, kebayang pusingnya mengatur emosi naik dan turun.

          coba deh mas bikin, he he

          Like

  2. Jadi ingat masa SD g pnah ikut, trus hampir kna sampluk penggaris panjang akhirx dng berat hati ikutan, sekalinya ikut malah disuruh ikut lomba cerdas cermat pramuka πŸ˜‚ uasem tenan..haha..

    Like

  3. Wah, nggak boleh bawa mie instan. Jadi ada lomba masaknya nggak? Biasanya kalau kegiatan seperti ini ada semacam lomba, anak2 dibagi jadi berapa kelompok trus disuruh masak. Nanti masakannya dimakan sama2 untuk seluruh peserta

    Like

    1. Takut mereka sakit perut kalau bawa mie instant. Udah dilarang aja masih ada yang bawa kok, terpaksa deh disita.

      Ya dong, tiap regu dibagi menjadi dua tim. Setelah selesai semuanya, mereka boleh makan apa yang mereka sukai dari regu yang lain.

      Like

  4. Jadi ingat juga waktu jadi anggota pramuka aktif masa SMP, tapi saat SMA ga ngambil ekskul ini, padahal seru.

    Btw, pantesan bakal banyak ‘hidung belang’ yg bakal nyamperin tempat perkemahan, murid2 pak guru manis-manis πŸ™‚

    Like

    1. bener, Pramuka merupakan kegiatan yang seru dan Palinh berkesanπŸ˜‚.. semakin ke atas, semakin menimbulkan air mata…

      iya, sekolah kami terkenal anak-anaknya manisπŸ˜‚, tambah genit”..

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s