Postingan dari Smartphone

Good Evening !

Terhitung sejak postingan Satisfied sampai saat ini, saya sudah publish artikel 100% dari smartphone langsung.

Dulu, saya sangat tidak nyaman dan ribet ketika menyusun melalui layar kecil ini (4,7 inchi). Namun lama-kelamaan juga malah keenakan. Sambil tiduran aja saya bisa membuat tulisan. Saya tidak perlu repot membuka laptop hanya untuk menambah beberapa buah kata saja.

Saya menulis, mengedit dan mencari bahan tulisan langsung dari smartphone. Yang berakibat saya menjadi phubbing.

Saya tidak langsung menuliskan ke aplikasi WordPress. Karena saya merasa tidak nyaman dengan editornya. Lemot. Maklum, saya menggunakan Smartphone dengan RAM yang masih 1 giga. Maka dari itu, Kalau saya tidak menggunakan aplikasi jadul, smartphone ini bakalan sering freeze, hang, blank dan hipertensi. Makanya saya tidak pernah update aplikasi, kecuali WhatsApp saja. Karena kadang saya tidak begitu membutuhkan fitur terbaru dari aplikasi lama yang masih dipakai. Semua aplikasi saya pasti versi lawas, keluaran tahun 2015 an. Makin lawas makin ringan.

Untuk editor, saya menggunakan aplikasi Microsoft Word for Android. Baru setelah selesai, saya salin-tempel ke editor WordPressnya. Alasannya, di aplikasi itu tidak ada fitur untuk menghitung jumlah kataπŸ˜‚ – penting tuh. Eh gak tau ding kalau yang terbaru.

Aplikasi lain untuk membantu menulis agar lebih enak adalah SwiftKey Keyboard. Saya menggunakan ini karena saya tidak nyaman dengan keyboard bawaan Google. Saya lebih menyukai SwiftKey karena memiliki prediktif kata yang ajaib. Kadang hanya mengetikkan satu kata saja, dia bisa memprediksi kata selanjutnya dengan sempurna. Contohnya kalau saya sering menuliskan have a nice dream, maka ketika saya mengetik huruf H, di layar sudah tertulis Have, setelah memilih Have, akan muncul a nice, kemudian dream. Jadi akan meminimalisir kecapekan nulis secara lengkap di layar kecil.

Ketika menulis, saya tidak langsung sekaligus jadi. Saya akan menuliskan inti dahulu, kemudian penutup, baru yang terakhir adalah pendahuluan. Makanya, tulisan saya semuanya kacau balau karena tidak mengikuti pakem standar. Mbak Ikha bilang, paragraf pembuka saya selalu tidak bagus.

Saya tambahin bagian per bagian sedikit demi sedikit ketika waktu senggang. Kalau moodnya lagi baik saya edit agar minim typo. Atau menambahkan beberapa ide yang terlintas saat itu. Kalau sekalian banyak gak kuat matanya.

Dan mulai beberapa hari yang lalu, saya menyetel smartphone menjadi monokrom agar mata lebih nyaman untuk menatapnya lama-lama. Jadi semua icon, gambar di gallery, browsing dan lain lain hanya menjadi hitam dan putih.

Untuk berlama-lama memang lebih nikmat yang demikian daripada banyak warna.

Okay teman-teman. Have a great day.

59 thoughts on “Postingan dari Smartphone

    1. Yang bener pak? Sepanjang itu semuanya memaksa smartphone?? Luar biasa.. salut dengan kesabarannya ya.

      Saya kasih memakai versi 8 pak, sebelumnya memakai versi 3, tapi beberapa blog tidak tertampil dengan baik

      Like

  1. Saya dari postingan pertama sudah make ponsel mas. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
    Sudah nyaman sih, walau saltiknya tak bisa dihindari.

    Bikin paragraf pembuka memang susah mas, saya juga sering ngakhirin pembukanya. Tapi paragtaf penutup saya malah lebih ancur. Hhaa

    Saya masih bingung mau downgrade apa gak nih aplikasi WP. Yang baru memang jelek, cuma ada beberapa fitur yang makin maksimal.

    Liked by 2 people

    1. Ini lebih hebat Lagi, saya bayangin ambil link nya mas Jalil pasti repot.

      Paling enak ya bikin inti kok ya mas.

      Downgrade aja mas, saya pake versi 8 aja udah bahagia

      Like

        1. Saya juga beberapa kali nulis di blog langsung lewat hape.. Utamanya yang tulisan perjalanan atau review. Tapi karena lagi berhemat hosting akhirnya malah gambar yang seharusnya bisa jadi pemanis dan penambah info tidak terlampirkan.

          Biasanya untuk gambar saya edit dulu dan saya perkecil ukurannya lewat photoshop. Karena terlanjur malas malah ada beberapa artikel yang nirgambar.

          Tapi asyik juga sih nulis blog langsung dari hape. Bisa dilakukan jika berada di bus atau dimana disaat tidak ada komputer yang menemani. Malah kadang bisa spontan tulisannya. Uhuyyyy….

          Like

  2. Aku udah 1 tahun nulis di blog pake app wp di hape android πŸ˜‚ banyak typo nya tp gampang sih bisa nulis sambil tiduran πŸ˜‚ klo belum selesai bisa otomatis simpan di draft dan bisa di schedule jg kapan tayang 😍

    Like

    1. Wow.. Komentar langsung dari Eropa nih.
      Iya nih mbak, lama lama asyuk juga ternyata, malah lebih banyak nulis sekarang, meskipun isinya suka suka.

      Tapi saya masih ingin yang lebih luas layarnya

      Like

      1. Haha iya pastinya bro πŸ˜‚ komen dari eropa *inggris selatan πŸ˜†
        Aku dulu pake samsung note 2 puas layarnya lebar rusak yg note 2 skrg pake samsung J3 . Ada ipad tp gak tau knpa lebih gampang dr hp πŸ˜‚. Ya blogku jg suka2 isinya bro πŸ˜† ngisi waktu senggang aja πŸ˜†

        Like

        1. Mungkin kalau pake ipad lebih lebar ya, jadi ga nyaman-nyaman kalau dipegang. Saya pake Xiaomi Mi 2, murah meriah tapi layarnya lebih bening.
          Iyaa, mbak ima dulu sering post waktu sini subuh

          Like

          1. Ngasal sih posting pas lagi santai pas lg nonton tivi gitu jam 8 / 9 malam sini. Gak tau di indo jam brp πŸ˜… iya ipad tuh licin megangnya trus tanganku imut kan jd kegedean πŸ˜‚

            Liked by 1 person

              1. Haha kalo gak butuh ya jual aja bro πŸ˜‚ aku tahub lalu ada 3 hape note 2 buat record video , editing ya youtube dan blog. Yg J3 buat komunikasi. Yg satu lagi iphone 5 coba pake iphone gak asyik kyk android tak kasih ponakan deh iphonenya πŸ˜‚ kyknya ribet deh produk apple ya… gak ramah unduh aplikasi kyk android.

                Liked by 1 person

              2. Beuh..kenapa anak sini pada Gandrung sama iPhone ya, Padahal ribet banget, harganya juga lebih mahal lagi.

                Saya pake laptop hanya untuk nonton movie dan simpan data aja, selebihnya nganggur.. kadang ya bikin desain apa gitu

                Like

              3. Mungkin biar termasuk high class πŸ˜‚ temamku di bali blg gtu sih *ih ima bojone bule kok gak pake iphone πŸ˜‚ aku mah yg penting nyaman ae gak ikutan apa kata org. Ini lg mikir mau upgrade ke iphone apa nggak lg promo neh iphone 8 dg kasitas memory 68GB kalo gak salah. Hapeku yg j3 cuma 8GB πŸ˜‚
                Aku klo ipad buat baca novel di kindle klo lg traveling sih bro.

                Liked by 1 person

  3. kalau aku dulu pakai wps office, tapi sekarang aku lebih nyaman pakai keyboard dan layar 24 inc dengan core i7 dengan ram 24GB #milikperusahaan hehehe
    Aku juga tidak begitu pandai mengolah kata, apalagi kata pembuka, yang aku bisa cuma membuat penutup kata yang menarik sekaligus membaperkan yang baca, hahaha
    tapi menurutku sih, tulisannya mas sudah enak di baca kok.. πŸ™‚

    Like

    1. 24 giga?? Bisa buat edit video lancar nih.

      Kalau dibaca sendiri sih tulisannya kelihatanya bagus, tapi ketika sudah membandingkan dengan tulisan yang lain maka akan terasa dimana kelemahanmya

      Liked by 1 person

  4. Saya juga ngeblog lewat hp. Bahkan, ketika saya belum punya smartphone. Pake HP nokia gitu, ada fitur catatan sampai 5000 karakter. Kemudian saya salin tulisannya, buka opera mini, buka wordpress, saya tempel di sana. Ya, kadang berhasil, kadang tidak. Wkwkwk. πŸ˜‚

    Liked by 1 person

      1. Enggak senior, kok. Iseng dulu tuh, kemudian bosan, kemudian vakum lamaaaa. Wkwkwk.

        Iya. Wkwkwk. Kadang apa rencana yang mau ditulis sama hasil tulisan saya kebanyakan melenceng jauh. Wkwkwk. Ya, udah lah, ya. πŸ˜‚

        Liked by 1 person

  5. saya sih juga suka posting lewat hp
    apalagi kalo lagi berdiri di krl
    lagi bengong ya nulis aja
    setidaknya ada lah tulisan di draft
    hehehe

    ijin follow ya

    Liked by 1 person

  6. Saya juga nulis pake hape mas wkwk Sekarang malah ‘rasa’nya dapet banget kalo nulis dihape. Kalo nulis pake laptop seperti ada ‘rasa’ yang hilang hehe Laptop cuma untuk rapiin tulisan aja.

    Semangat nulisnya, Mas Seta! Semangat belajar dan berbagi πŸ˜€

    Liked by 1 person

    1. Terimakasih mbak Shinta, .. entah kenapa saya kalau menulis tidak pernah melampaui mbak Shinta, sejajar pun enggak..

      Mungkin masalah kebiasaan saja ya, dulu saya dapetnya ya laptop.. bahkan malah komputernya desktop, tapi lambat namun pasti arahnya nyaman ke Smartphone.

      Like

      1. Sama-sama, Mas Seta. Mas, ngomongnya jangan kayak gitu -_- kita sama-sama belajar masssss. Yang bikin berbeda jenis tulisannya. Saya pasti kesulitan kalo disuruh nulis seperti tulisan Mas Seta πŸ˜‚

        Iya betul mas, semua hanya tentang terbiasa atau tidak wkwk semoga kita makin sering nulis ya mas. Kan smartphone mudah kita gapai 😁

        Like

  7. Saya pernah publish artikel dari smartphone. Dan ternyata bisa upload dari gambar pexels langsung ke media. Jadi praktis juga. Sayang nya memang kualitas gambarnya tinggi, jadi agak boros pada space hosting.

    Liked by 1 person

    1. Iya mas, bener.
      Tapi ada kok settingan untuk membuat ukuran file lebih kecil.
      Misalkan menemukan gambar dari pexel, kemudian di pencet lama, nanti akan muncul menu simpan gambar. Nah disini ukuran filenya pasti lebih kecil.

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s