Pernah Enggak Seperti Ini? 

Pexel.com

Good morning my friends. 

Sketsanya libur dulu, ini lagi pengen menulis.

Kita mulai.   

Saya menyimpan banyak nomor kontak kenalan di smartphone. Baik yang akrab maupun yang tidak pernah/jarang sapa, macam nomor penjual mie ayam, tukang pos, penjual angkringan, penjual pulsa, dan tukang koran,  semua saya simpan dengan baik.
Nah, sering dong suatu saat di hari yang cerah ada teman lama yang tidak pernah bertegur sapa, tiba-tiba saja SMS atau WA seperti ini:

Hai, bro gimana kabarnya? 

Hai juga,  kabarnya baik bang. Tumben nih.

Iya,  lagi ada waktu luang nih, kerja dimana sekarang? Istri sudah berapa? 

Masih di tempat yang dulu bang, .. Istri? Ini udah mau empat (maunya). Ha ha ha, berjandaaa…Hla abang sendiri kerja dimana sekarang ? 

Wah betah ya disana, pasti gajinya udah naik. Ha ha.. Sini aja,  banyak janda terlantar. 

Aku sekarang balik kampung bersama keluarga. Oh aku sehat, hanya saja lagi banyak pikiran. Sekarang keadaan lagi sulit bro. 

Ohh gitu… Sulit kenapa? 

Aku sekarang udah tidak kerja lagi, kontrak sudah habis dan perusahaan sudah tidak mau memperpanjang lagi. Aku tidak ada pendapatan lagi nih,  mau buka usaha saja di rumah. 

Oh seperti itu. Istri gak kerja bro? 

Enggak,  dia dirumah saja ngurusin anak anak. Dia sekarang lagi sakit, perawatan.  Butuh uang banyak. 

***

Jreng jreng… Dari kalimat terakhir,  saya sudah mulai menaruh perasaan tidak enak. Saya yakin nanti akan berujung dengan sesuatu yang untung di dia rugi di saya.

Bukannya sering curigaan sih. Namun saya sudah sangat sering menghadapi keadaan enak – tidak – enak seperti ini pasti mengarah ke masalah finansial. Ujung ujungnya adalah pinjam duit. Klasik. Berbeda dengan temen yang rutin sapa di messenger,  kalau yang ini pasti ada maunya. 

Alasan umum ketika seseorang ingin pinjam duit adalah untuk biaya pengobatan istri atau anaknya. Sakit inilah, sakit itulah,  yang ini banyak butuh duitlah dan lain sebagainya. Sehingga akan memberikan kesan mendesak dan tidak bisa diberikan toleransi waktu. 

Ya sudah,  biasanya akan saya ladenin kemana maunya dia. Ke barat saya ikut ke utara saya turut.

Saya juga menikmati basa basi ini sampai habis. Siapa tau saya nanti dapat belajar hal yang sama dari dia. 

***

Untuk teman yang demikian, bukannya tidak mau membantu,  tapi masalahnya selama ini dia kemana aja ketika bahagia 😂. Eh Baru ketika susah saja muncul dan menjadi sok perhatian.  

Yah akhirnya,  kalau tidak begitu banyak pinjamnya pasti saya kasih dah. 

Sst.. Ada hlo yang melancarkan rencana ini berminggu-minggu sebelumnya. Dan setelah dapat atau gagal yang menjadi tujuannya, dia akan menghilang secepat kedipan mata. True Story, bro. 

Karena saya tidak mau menjadi orang dengan model seperti ini : datang hanya ketika butuh, baik baikin hanya ketika ada maunya, maka saya seringkali wa temen temen untuk sekedar menyapa atau mengomentari story mereka agar tidak dianggap seperti itu. Meskipun kadang mereka menganggapnya mengganggu. Tapi saya cuek saja. Saya hanya tidak ingin di bilang sebagai konco musiman. Berteman hanya sekejap dan pergi dengan senyap.

Seringkali juga kalau ada waktu luang saya kunjungi mereka dirumah untuk sekedar main atau melihat usaha apa saja yang kiranya dapat memberikan inspirasi buat saya. Atau sekedar ngopi bareng di teras. 

Waktu setengah jam saya kira udah cukup untuk menjalin silaturahmi. Jadi suatu saat ketika saya membutuhkan, mereka tidak kaget dengan kedatangan saya. 

Have a nice Monday,  bro. 

42 thoughts on “Pernah Enggak Seperti Ini? 

  1. Duh, saya kadang jadi pelaku dan korban juga sih. Hhhee, intinya kadang nongol doang pas butuh.

    Tapi saya usahain sih, kalo emang dah akrab saya usahain komunikasi lancar. Setidaknya tetep mnyapa atau bercanda pas ketemu di jalan atau di toko.

    Liked by 1 person

  2. Waw, pnglmannya mnarik jg utk disoroti ya. Salut sy dg Mas Seta yg rajin ngeladani org yg sprti itu, hhmm …

    Iya ni gak baik klau hnya sprti ad udang di balik batu. Sy sih blm pernah ngalamin yg bgtuan. Dan emang gak pernah mau meminjam dan minjamin uang 🙂

    Like

  3. Setuju kak. Pernah ada temen yg lamaaa banget ga pernah nyapa ataupun ngasih kabar, tiba2 ngechat minta tolong ini dan itu yg permintaannya belum tentu bisa kepenuhin sama kita, mendesak pula 😂 jadi bingung mau bantu tp ga nyaman, ga bantu juga takut dikira sombong 😆

    Like

  4. Sy kalau minjamnya dikit sy pinjamin aja dgn niat sekalian di ikhlasin atau langsung kasih aja ga usah pinjam drpd in the end ga dibalikin terus sakit hati terus yg minjamenghindar

    Liked by 1 person

    1. Minjam kepada orang yang lama sudah tidak saling komunikasi itu pasti banyak, sangat jarang yang hanya 50.000 atau 100.
      Aku juga sih.. kalau dikit tak mengapa

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s