Saya sudah jarang menggunakan BBM

Dulu pesan instant BBM hampir mendominasi karena banyak fitur keren yang dapat di pakai. Bahkan seseorang yang membeli smartphone menanyakan dulu apakah bisa digunakan untuk BBM an daripada menanyakan spesifikasi teknis nya. Ini semua karena begitu populer nya BBM.

Namun sekarang saya lebih banyak menghabiskan waktu di WhatsApp.
Alasannya, karena sekarang semua kenalan sudah pada hijrah ke WA dan menghapus aplikasi BBM.

Grup grup juga lebih banyak pindah ke WA. Urusan kerjaan juga Dinas lebih suka menggunakan wa daripada BBM.

Mereka menilai aplikasi ini terlalu lemot untuk dipakai. (Padahal kalau menggunakan versi jadul malah ringan banget, saya aja masih memakai versi 2.6).
Alasan lain adalah WA lebih mudah di gunakan, tidak perlu mendaftarkan ini itu aplikasi sudah dapat di pakai.

Meskipun lebih sering main WA , namun saya masih menyimpan BBM, alasannya BBM merupakan satu-satunya aplikasi yang dapat menunjukan kualitas sambungan Internet pada saat itu dengan indikasi terhubung dan menyambungkan. Ini sangat penting bagi saya, Karena kualitas jaringan di kampung kadang Yes kadang No alias plin plan.

Kelemahan dari wa adalah kontak tidak dapat di simpan, beda dengan BBM yang menyimpan kontak selamanya.

Aplikasi nya juga harus selalu update, beda dengan BBM yang dapat di pasang meskipun dengan versi lama.

Dulu saya beranggapan WA lebih irit kuota daripada BBM, namun sekarang malah kebalikannya.

66 thoughts on “Saya sudah jarang menggunakan BBM

      1. Adanya wa story bisa membuat orang yang dulunya cool menjadi alay dg status statusnya wkwkwk.

        Tapi sebenarnya terserah mereka sih mau alay kek enggak kek . Haha

        Like

    1. Kalau memakai versi lama ringan pak, saya masih versi 2.6 yang tampilan nya masih kotak dan belum ada tombol like’ πŸ˜ƒ.

      Kalau wa saya, yang menyebalkan adalah nyampenya lama.. aplikasi kalau tidak di buka dulu pesan pesannya sering pending

      Like

  1. Saya bahkan engga pernah pakai BBM … karena saya engga pernah punya BB 😭 saat semua teman-teman udah update dengan BlackBerry canggih, aku masih pakai hape jadul yang bahkan engga bisa dipakai selfie πŸ˜–

    Like

  2. Saya dah uninstall bbm, padahal dulu seneng buat alay2an pamerin lagu yang sedang diputar. Hhhiii

    Sekarang dah hijrah ke WA soalnya lebih praktis, tapi selain beberapa kelemahan yang dah disebutin, WA juga punya kelemahan yang sangat mengganggu. Yakni notifikasi nya yang akan muncul terus sebelum pesan bener-bener dibuka.

    Like

  3. Saya sudah tak pakai BBM sejak berganti hp. Pikir saya whatsapp sudah cukup. Walau punya juga line tapi jarang kebukak #kagaknanyaVe

    Like

  4. Saya udah uninstall bbm, sejak grup2 pindah ke WA. Tapi ya itu sih, saya dulu ngecek sambungan internet pake bbm juga. Enak ada keterangan terhubungnya. Tapi karena ga dipake yasudah dihapus app-nya.

    Sekarang kadang ngecek sambungan di Telegram. Tp harus buka telegram gabsa langsung πŸ˜€

    Like

      1. Iya sama. Hehe

        Kalau pending itu sepertinya memorinya ada yg penuh Mas. WA gampang banget memorinya penuh dan bertambah besar, gambar kekirim apalagi ga bsa diliat langsung.
        Telegram enak Mas. Tp jarang yg pake πŸ˜€

        Like

  5. Ya ampun! Aku kira bbm disini bahan bakar minyak, taunya blekberi mesenjer! Wkwk. Pantes aja aku kaget bener, kok bisa-bisanya ndak pake bahan bakar minyak jaman sekarang.
    Wah kalo aku sih, aktifnya di Line. WA cuma dipake untuk grup bareng pembimbing, grup blog, grup keluarga, grup muay thai sama untuk komunikasi sama dosen dan keluarga. Sisanya aku lebih aktif di Line hehew.
    Tapi, aku malah dulu lebih suka pake ym alias Yahu Mesenjer daripada bbm heuheu.

    Like

    1. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚.. bukan maksud nya menipu hlo yaa..
      Wah praktisi mua Thai nih, kalau saya cukup silat saja..

      Sekarang apa masih banyak yang pakai Yahoo messenger?😐

      Like

  6. Sama. Saya juga nggak pakai BBM. Dulu pernah pakai karena banyak teman-teman yang pakai, biar gampang komunikasi. Tapi kok lama-lama lemot. Saya uninstall deh dan beralih ke Whatsapp. Waktu itu udah nggak peduli kalau mau komunikasi susah, karena cuma beberapa doang yang pakai Whatsapp.
    Eh, sekarang malah pada pakainya Whatsapp, hahahha. Alhamdulillah~

    Like

  7. setahu saya, asal kita menyimpan nomer seseorang di hp, jika orang itu punya wasap, otomatis kontaknya ada di wasap (selamanya) bahkan kalo ganti hp, semua data wasap bisa pindah ke hp baru.

    Like

      1. iyaaa. karena saya sudah pernah ganti hp. dengan catatan, semua nomer contact disimpan di email yang terdaftar (gmail), nanti saat ganti hp, dengan memasukkan email, semua akan kembali. justu kelemahan bbm jika kita di delcot salah satu temen, kita akan kehilangan contak selamanya, sampai temen tadi meminta pin bbm lagi. jika wasap, meski di blok sekalipun, kita masi punya nomernya, meski ga bisa kirim pesan. setahu saya begitu,

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s