Saya adalah pecinta Eiger

image

Waktu kuliah dulu saya memiliki hobi kegiatan luar ruang seperti camping dan mendaki gunung.

Maka dari itu fashion yang sering aku pakai pasti yang berhubungan dengan produk produk luar ruang (outdoor) misalkan Eiger, The North Face, Consina, Rei dan kadang memakai Bodypack. Sebenarnya masih ada banyak merk lain, namun saya lebih familiar dengan itu. Tokonya juga ada di dekat kampus, jadi mudah untuk sekedar melihat lihat dulu sebelum membeli.

Dari semua itu, saya paling suka Eiger.
Desainnya lebih elegan daripada yang lain, maksudnya elegan disini tidak macam-macam alias sederhana. Eiger, harganya termasuk terjangkau untuk ukuran mahasiswa dibandingkan dengan produk lain sejenis dengan kualitas lebih bagus Eiger.

Sebagai contoh, harga sandal sekarang sekitar 145.000, masih lumayan lah dibandingkan dengan membeli kuota internet bulanan.
Kalau ingin bergaya menggunakan Eiger namun memiliki dana yang cekak, banyak sih produk kw super-nya di pasar pasar yang berharga 50.000 an atau malah lebih murah lagi, namun kualitasnya tentu tidak akan sama dengan yang asli nya lah ya.

Eh ya beberapa tahun belakang ini seperti nya Eiger mencoba menambahkan divisi yang lebih baik dalam urusan desain, dan ternyata divisi ini berhasil menelurkan banyak produk menarik yang tidak monoton seperti dulu.

Sampai saat ini saya masih setia menggunakan Eiger terutama tas dan sandal. Tas Eiger sudah terkenal dengan kekuatan jahitannya yang memuaskan, dari semua tas yang aku pakai tidak ada satupun yang rusak karena pemakaian, rata-rata mereka itu rusak karena terkena gesekan aspal dan warnanya sudah memudar karena terkena hujan dan matahari.

Untuk produk lain semisal sandal, saya selalu menggunakannya baik main atau malah sering saya pakai ketika kerja bakti di kampung. Pernah saya kehilangan sandal kesayangan itu di masjid ketika sedang sholat jumat.

Namun, meskipun saya termasuk penggemarnya , satu hal yang pasti adalah saya tidak akan pernah berani menggunakan Eiger untuk pergi dari satu kantor ke kantor yang lainnya, alasannya adalah desain Eiger itu seperti free banget alias street . Maka dari itu saya membeli lagi tas merk Bodypack, yang juga masih satu induk dengan Eiger untuk keperluan main ke dinas dan acara resmi. Gak enak hlo kumpul sama orang-orang gituan, mereka memang tidak akan secara terang-terangan untuk menyatakan tidak sukanya pada kita, namun akan secara tega menyindir di depan semua orang ketika sedang presentasi. Dan mereka menggunakan lirikan mata tajam penuh kesadisan untuk menguliti kita secara kejam.

****

Kelemahan utama dari Bodypack adalah warnanya cepat menjadi lusuh, itu saja untuk yang lainnya saya tidak banyak mengeluh.

Produk lain yang sering saya pakai adalah gelang kulit, pisau, kompor, tenda, mat, botol air minum, kaos dan sepatu. Pokoknya yang penting Eiger lah.

Saya mengenal merk ini gara gara keseringan berkumpul dengan anak-anak geografi di kampus dulu. Pada saat itu peraturan perkuliahan tidak seketat sekarang ini, kami masih bebas memakai pakaian apapun asal tidak memakai kaos oblong. Anak anak memakai sandal dalam perkuliahan itu hal biasa, wah pokoknya bebas merdeka.
Nah, anak anak geografi ini mereka sering mengadakan PKL di luar daerah, maka dari itu mereka membutuhkan sepatu dan sandal yang kuat untuk mendukung aktivitasnya.
Kebiasan ini terbawa sampai ke perkuliahan. Saya melihat style mereka santai dan asyik banget.

Oh ya, Saya sekarang lagi mengincar tas Migrate yang di khususkan untuk traveler itu, harganya hanya 230.000 namun barangnya selalu sulit untuk di cari. Di Lazada stok nya habis melulu. Sedangkan di offline store nya juga sering kehabisan.

Eh, tulisan gak penting nih, he he
End.

20 thoughts on “Saya adalah pecinta Eiger

  1. Waaah pecinta eiger. Saya pun, πŸ˜ƒπŸ˜ƒ

    Saya koleksi dari sendal, sepatu, tas gunung, tenda, tas ransel dll.
    Kalau jaket ga sih. Jaketnya sya selingkuh ke consina πŸ˜‚

    Like

        1. sama mbak, dulu ketika masih mempunyai banyak teman nganggur kegiatan akhir bulan selalu ke gunung,

          iya mbak jatuh waktu makan di rumah makan Mbak Lies, restoran Selat yang ke sohor di Solo

          Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s